Oseng-oseng mercon Kuliner Jogja

Oseng-oseng mercon berbahan tetelan yang dipotong kecil-kecil, dan lemak daging sapi yang ditumis dengan cabe rawit dan bumbu-bumbu yang lain dengan kuah yang disiram kecap atau gula merah. Nah makanan ini sebaiknya dinikmati ketika panas-panas atau baru dihidangkan dari wajan. Karena disinilah kita bisa menikmati sensasi pedasnya selain kalau sudah dingin sudah tidak nikmat lagi karena lemak daging tadi akan mengental dan tidak enak dipandang. Menurut penelitian, hal-hal yang menimbulkan nafsu makan adalah ketika hidangan masih panas dan ketika hidangan itu disajikan pedas. Oseng mercon inilah yg mewakili penelitian itu.

Di Jogja, oseng-oseng mercon yang paling terkenal adalah yang ada di Jl. KH Ahmad Dahlan. Katanya sih, ini adalah warung oseng mercon pertama di Jogja. Di sini, kuah yang disajikan menggunakan gula merah. Berbeda dengan tempat lain yang menyukai kecap manis untuk membumbui kuahnya. Selain itu, oseng-oseng mercon juga ada di terminal condong catur.. Nah saya suka kesini, karena dekat dengan tempat tinggal saya hehehe..

Disini sebenarnya tidak hanya jual oseng-oseng mercon, banyak juga menu yang ditawarkan seperti sup iga, ayam bakar, dan lain sebagainya.. Entah kenapa saya selalu menuju tenda kuning yang paling utara, saya lupa namanya.. Rasanya luamayan lah, pedasnya yang luar biasa, kalau oseng-mercon di Jl.KH Ahmad Dahlan sedikit kuahnya, nah kalau di sini banyak kuahnya..

Ini penampakan warungnya..

Untuk jarganya standar, berkisar Rp.12.000,- hingga Rp.15.000,-

Luamayan lah buat obat rasa ngantuk, karena pedesnya luar biasa.. dan tempat di sini antrinya lama banget gaes, saya bisa satu jam pesen di situ.. jadi harap sabar ya.. pelangganya banyak.. tapi kebagian kok.. jadi kalau kamu udah kelaperan banget, ngemil aja dulu ya.. hehehe

Parkir di sini luas gaes, ya iyalah.. kan ini terminal.. jadi bisa leluasa buat parkir.. tarif parkir juga standar Rp.1000 hingga Rp.2000

Di sini juga ada bakso, nasi goreng, dan yang lainya.. tempatnya rame.. namun hampir semua lesehan.. secara ini hanya tenda tenda gitu  gaes, inshaAllah higenislah.. toh saya juga sehad-sehad saja makan di situ,..

 

Quali Restaurant Hartono Mall Yogyakarta

Hay Hay Hay.. Kali ini saya akan berbicara soal makan.. Jadi waktu itu saya dan calon suami saya berencana nonton di CGV Hartono Mall, nah ternyata jam tayangnya jam 22.20 gaes.. ya sudah kita jalan-jalan dulu deh, saking asiknya jalan-jalan kita lupa tidak makan dulu, akhirnya kelaperan deh kita dan ternyata itu sudah jam 21 lewat,.. kami coba ke foodcourt yang ada di Hartono Mall.. dan ternyata semua sudah last order, jadi kita sudah tidak bisa makan di situ.. muter-muter lagi, sama saja.. hampir semua sudah last order.. fiuhhh.. dengan muka yang agak kecewa, ya sudahlah makanya nanti saja, aku nggak papa kok nunggu sampai jam satu :,( Eh tunggu dulu, coba kita kesana sepertinya itu masih buka, kata abangku ini.. Dan benar saja, tempat ini masih buka orderan gaes,,, ulala.. senang sekali rasanya, akhirnya aku jadi makan.. ūüėÄ Tempat ini bagus gaes, letaknya dekat dengan CGV di Hartono Mall lantai 2. Tempatnya bersih, nyaman, pelayananya juga ramah Untuk harga, ya kelas restaurant gaes,.. berkisar antara Rp. 30.000,- sampai Rp.50.000,- Tapi umumnya makananya harganya tidak jauh dari Rp.30.000,- sampai Rp. 40.000,- dan untuk minumanya mulai dari Rp. 20.000 Namun dengan harga segitu, kamu bisa dapetin rasa yang ciamik.. Nah ini pesanan saya, jadi itu ada nasi putih yang ditaburi bawang merah, yang menjadikan nasi berasa gurih, kemudian ada telur gulung, dan daging sapi yang dimasak dengan saus black pepper.. Dagingnya tidak terlalu lunak, dan juga tidak keras, jadi waktu dikunyah itu rasanya pas banget.. Nah kalau si abang pesen mie tomyam.. Ternyata ukuranya mangkuk gedhe gaes, bakalan kenyang banget deh.. Rasanya juga mantap, rasanya seperti sup dicampur gulai, kemudian ada rasa seafoodnya, saya cicip sedikit punya abang saya hehehe.. kemudian mie nya juga dimasak dengan sempurna, jadi tidak lembek, tapi matang.. Bikin melek karena kuahnya yang panas.. Akhirnya kita tidak jadi kelaparan gaes, dan kita bisa menikmati film dengan tenang tanpa gangguan perut lapar.. hehehe

Jaringan Syaraf Tiruan

Hallo, waktu itu saya mendapat tugas dari dosen saya, tugasnya yaitu mencari contoh aplikasi JST kemudian diminta untuk mengidentifikasi apa saja yang menjadi input, output, arsitektur dan ciri-ciri. Nah, berikut saya jabarkan hasil tugas saya, barangkali ada yang sedang mengambil JST kemudian dikasih tugas yang sama, nah bisa banget nih buat dijadikan referensi untuk tugas kamu.. ūüėÄ

  • Contoh Aplikasi JST

Aplikasi Jaringan Syaraf Tiruan untuk mendeteksi penyakit Tuberkulosis PAru pada manusia di Rumah Sakit Umum Tangerang Selatan

  • Identifikasi Input JST
  1. Batuk dengan kategori : Tidak batuk = 0, Batuk biasa = 0,25, Batuk berdahak = 0,5, Batuk lama = 0,75, Batuk berdarah = 1
  2. Sesak nafas: Tidak sesak = 0, Sesak sedang = 0,5, Berat dan berulang = 1
  3. Nyeri dada: Tidak nyeri = 0, Jarang = 0,5, Sering = 1
  4. Demam pada sore atau malam hari : Tidak demam = 0, Terkadang demam = 0,5, Demam agak panas = 0,75, Panas sekali = 1
  5. Penurunan nafsu makan: Tidak turun = 0, Turun = 1
  6. Badan lemah (malaise) :  Tidak lemah = 0, Lemah = 1
  7. Hasil Lab (BTA) : BTA negative = 0, BTA positive = 1
  8. Riwayat terkena TB : Tidak memiliki riwayat = 0, Tuntas pengobatan = 0,5, Belum tuntas = 1
  • Identifikasi output JST
  1. Suspect TB paru = 0
  2. Negatif TB paru = 1
  • Arsitektur JST

Jaringan satu lapis (Single Layer Network)

Pada jaringan satu lapis, hanya memiliki satu lapisan input, dan satu lapisan output. Pada jaringan ini sinyal masukan langsung diolah  menjadi sinyal keluaran, tanpa melalui hidden layer seperti contoh yang ditunjukkan pada Gambar 2.6. Pada jaringan satu lapis dapat ditambah dengan bias yang merupakan bobot koneksi dari unit yang aktiitasnya selalu 1. Keterangan :

x1, x2, x3                                                      = nilai input

X1, X2, X3                                                     = lapisan input

W11, w12, w13, w21, w22, w23                     = matriks bobot antara input dan output

Y1, Y2                                                            = lapisan output

y1, y2                                                             = nilai output

Jaringan Lapis Banyak (Multiple Layer Network)

Jaringan lapisan banyak terdiri atas satu lapisan input, satu lapisan output dan satu atau lebih hidden layer yang terletak diantara lapisan input dan lapisan output seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2. Jaringan dengan banyak lapisan dapat dimanfaatkan untuk menyelesaikan permasalahan yang lebih sulit dan komplek daripada jaringan dengan satu lapis akan tetapi tentu saja dengan pembelajaran yang lebih rumit dan lama. Pada jaringan lapis banyak juga dapat ditambah dengan satu buah neuron bias pada tiap lapisanya.

Keterangan :

x1, x2, x3                                 = nilai input

X1, X2, X3                                = lapisan input

V11, v12, v13, v21, v22, v23      = matriks bobot antara input dan hidden layer

Z1, Z2                                       = hidden layer

W1, w2                                     = matriks bobot antara hidden layer dan output

Y                                              = lapisan output

y                                               = nilai output

Jaringan dengan lapisan kompetitif

Hubungan antara neuron pada lapisan kompetitif pada umumnya tidak diperlihatkan pada diagram arsitektur. Salah satu contoh dari arsitektur jaringan dengan lapisan kompetitif diperlihatkan pada Gambar 3. Yang memiliki bobot -¬Ķ

Jogja Fashion Week 2013

Hallo… hehehe maaf ya saya posting artikel yang udah lama, waktu itu saya masih terbilang cupu alias belum paham betul sama Yogyakarta. Kemudian mb.kos saya mengajak saya keluar lihat Jogja Fashion Week yang ada di Malioboro. Berhubung saya waktu itu juga tidak ada kegiatan, ya sudah berangkatlah kita berdua ke malioboro. Malioboro dulu belum tertata seperti sekarang gaes, dulu parkir motor masih di pinggir-pinggir jalan gitu..

Sesampainya di sana, masih belum terlihat ada acara apa, jadi kami berdua memutuskan untuk membeli es krim yang ada di Malioboro sambil menunggu acara mulai. Dan taraaaa… kerumunan orang mulai memadati jalan malioboro, dan dari ujung terlihat gerombolan orang-orang yang memakai kostum beraneka macam gaes, ada yang terbuat dari koran, ada juga yang terbuat dari sabut yang sering digunakan buat atap itu luh.. Takjubnya aku, kok bisa orang merancang busana begitu uniknya.. langsung deh aku cekrak cekrek sana sini

Jogja Fashion Week, event tahunan yang menampilkan karya seni busana dari sejumlah perancang muda tanah air kembali digelar 3-7 Juli 2013. Gelaran tahun ke-8 ini yang juga menjadi agenda pariwisata Yogyakarta, mengambil venue utama di Jogja Expo Center dan diisi dengan berbagai seperti seminar, bursa fashion serta pertunjukkan karya busana. Namun bukan Jogja namanya jika tak menyuguhkan kreativitas seninya di jalanan.

Fashion Carnival menjadi puncak Jogja Fashion Week ¬†sore ini, 7 Juli 2013. Dengan konsep fashion show on the street, karnaval peragaan busana ini menjadikan jalan Malioboro & Ahmad Yani sepanjang 1 km sebagai catwalk-nya. Karnaval inipun berlangsung meriah. Mengusung tema ‚ÄúSemarak Khatulistiwa‚ÄĚ, ratusan wanita berparas ayu dan sejumlah pria menampilkan berbagai karya busana kontemporer yang bercita rasa khas Indonesia. Batik dan kain bermotif batik mendominasi sejumlah kostum yang dibawakan secara elegan dan dikemas secara manis menghiasi kawasan Malioboro. Seperti apa kemeriahan Semarak Khatulistiwa Jogja Fashion Week 2013?. Berikut ini adalah sejumlah foto pagelaran karnaval yang berlangsung dari pukul 14.00 hingga 16.30 WIB.

Dibuka oleh marching band Universitas Negeri Yogyakarta, karnaval Semarak Khatulistiwa ini mempesona ribuan pasang mata masyarakat dan wisatwan yang menonton di sepanjang kawasan Malioboro. Banyak di antara penonton bahkan turun ke badan jalan dan menyela di antara peserta karnaval untuk berfoto.